Tutup
Djitu Berita
WhatsApp Image 2024-02-01 at 14.25.18
WhatsApp Image 2024-02-01 at 14.25.18
PlayPause
ArtikelBabelBangka SelatanBerita Utama

Pengaruh Media Online dalam Membentuk Opini Publik Jelang Pilkada Serentak

249
×

Pengaruh Media Online dalam Membentuk Opini Publik Jelang Pilkada Serentak

Sebarkan artikel ini
Foto Ilustrasi Eksklusif.

Artikel-Di era digitalisasi yang semakin pesat tanpa batas, seperti platform berbasis media online memainkan peran penting dalam membentuk opini publik, terutama menjelang Pilkada Serentak 2024.

Akses yang lebih besar ke platform berita online dan media sosial memungkinkan para kandidat untuk lebih mudah dikenal oleh masyarakat luas.

Seiring perkembangan teknologi, kampanye politik telah mengalami transformasi signifikan. Para kandidat tidak lagi hanya mengandalkan kampanye konvensional seperti rapat umum dan pemasangan baliho.

Media online kini menjadi arena utama dalam pertempuran opini. Artikel berita, blog video profil kandidat,iklan diunggah secara rutin untuk menarik perhatian pemilih.

Peran Media Online dalam Pilkada:

Media online memiliki jangkauan yang luas dan cepat, mampu menjangkau masyarakat di berbagai pelosok dengan gadget yang mereka pegang sehari-hari. Kandidat yang mampu memanfaatkan platform secara optimal dan terstruktur dengan baik, cenderung mendapatkan branding yang lebih besar dan jadi atensi nitizen.

Bagi masyarakat, media online menyediakan informasi terkini mengenai visi, misi dan program kerja para kandidat. Ini memungkinkan pemilih untuk membuat keputusan yang lebih terinformasi.

Kampanye Digital untuk Menjangkau Pemilih Muda:

Pemilih muda dan kalangan milenial semakin melek teknologi. Mereka lebih banyak menghabiskan waktu di media sosial seperti Facebook, Instagram,Twitter dan TikTok.

“Para kandidat yang mampu beradaptasi dengan tren ini berpeluang besar menarik simpati pemilih muda. Kampanye digital melalui konten kreatif, seperti meme, video pendek dan infografis, menjadi senjata ampuh untuk menjangkau segmen ini.

Menurut data dari Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII), pengguna internet di Indonesia mencapai 212,9 juta orang pada tahun 2023, dengan mayoritas pengguna berasal dari kalangan muda. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya kampanye digital dalam Pilkada Serentak 2024.

Strategi Kampanye di Era Digital:

Para kandidat memanfaatkan berbagai strategi untuk memaksimalkan kampanye digital mereka. Beberapa strategi yang digunakan antara lain:

Live Streaming dan Webinar:

-Mengadakan sesi tanya jawab langsung dengan pemilih melalui platform seperti YouTube dan Facebook Live.
-Influencer Marketing: Menggandeng influencer atau tokoh masyarakat yang memiliki banyak pengikut untuk mendukung kampanye.
-Content Marketing: Membuat konten yang menarik dan informatif untuk dibagikan di media sosial dan platform berita online.

Dengan memanfaatkan media online dan kampanye digital, para kandidat dapat menyampaikan pesan mereka dengan lebih efektif dan efisien. Ini tidak hanya mendongkrak popularitas mereka tetapi juga membantu masyarakat untuk mengenal calon pemimpin mereka dengan lebih baik.

Media online dan kampanye digital telah mengubah lanskap politik Indonesia. Menjelang Pilkada Serentak 2024, para kandidat yang mampu mengoptimalkan penggunaan teknologi akan memiliki keunggulan kompetitif dan punya nilai jual dalam menarik perhatian untuk mendapatkan dukungan dari pemilih.

Bagi masyarakat, era digitalisasi ini memberikan kemudahan akses informasi dan berkesempatan untuk terlibat lebih aktif dalam proses demokrasi di Indonesia.

Penulis/Editor-Vilzar Djituberita.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *