Tutup
Djitu Berita
WhatsApp Image 2024-02-01 at 14.25.18
WhatsApp Image 2024-02-01 at 14.25.18
PlayPause
ArtikelOpini

Menguak Penyebab Maraknya Kasus ‘Wik Wik’ di Masyarakat

162
×

Menguak Penyebab Maraknya Kasus ‘Wik Wik’ di Masyarakat

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi pelecehan,(Foto Sumber-Net).

Opini Ruang Redaksi-Kasus ‘wik wik’ atau perilaku asusila semakin marak terjadi di berbagai lapisan masyarakat, menimbulkan kekhawatiran yang mendalam akan moralitas dan etika sosial.

Fenomena ini bukan hanya terjadi di kota besar, tetapi juga mulai merambah ke wilayah-wilayah pelosok kampung termasuk di wilayah kota Toboali Bangka Selatan, yang sebelumnya mempunyai adat istiadat dan dianggap memiliki nilai-nilai moral yang kuat.

Berikut adalah beberapa faktor yang diduga menjadi penyebab utama dari meningkatnya kasus ‘wik wik’ di masyarakat.

Pengaruh Media Sosial:

Perkembangan teknologi dan media sosial memberikan dampak yang signifikan terhadap perilaku masyarakat. Akses yang mudah terhadap konten-konten dewasa serta platform yang memungkinkan interaksi tanpa batas telah mendorong perilaku asusila.

Banyak pengguna media sosial yang tidak menyadari dampak negatif dari konten yang mereka konsumsi dan bagikan, sehingga menormalisasi perilaku yang seharusnya tidak ditiru.

Kurangnya Pengawasan Orang Tua:

Peran orang tua dalam mengawasi anak-anak mereka semakin berkurang. Kesibukan kerja dan aktivitas sehari-hari membuat banyak orang tua kurang memberikan perhatian dan bimbingan moral yang cukup kepada anak-anak mereka. Hal ini menyebabkan anak-anak mencari informasi dan contoh perilaku dari sumber yang negatif.

Pendidikan Seks yang Kurang Memadai:

Pendidikan seks di sekolah-sekolah sering kali masih dianggap tabu dan tidak diberikan secara menyeluruh. Kurangnya informasi yang benar dan edukasi mengenai seksualitas membuat banyak remaja tidak memiliki pemahaman yang cukup tentang konsekuensi dari perilaku seksual yang tidak bertanggung jawab.

Lingkungan Sosial yang Tidak Sehat:

Lingkungan sosial, seperti pergaulan dengan teman-teman sebaya yang memiliki perilaku negatif, juga berperan besar dalam membentuk sikap dan perilaku seseorang. Tanpa pengawasan dan kontrol yang baik, remaja dapat dengan mudah terpengaruh oleh tekanan teman sebaya untuk melakukan hal-hal yang tidak sepatutnya.

Ekonomi dan Ketidakpastian Masa Depan:

Tekanan ekonomi dan ketidakpastian masa depan dapat mendorong seseorang untuk mencari pelarian melalui perilaku yang tidak sehat, termasuk perilaku seksual bebas. Ketidakmampuan untuk memenuhi kebutuhan dasar atau meraih masa depan yang lebih baik membuat banyak orang merasa putus asa dan mencari kesenangan instan.

Langkah-langkah Pencegahan:

Untuk mengatasi masalah ini, dibutuhkan kerjasama dari berbagai pihak, termasuk pemerintah, institusi pendidikan, dan keluarga. Peningkatan pengawasan orang tua, pendidikan seks yang lebih komprehensif di sekolah, serta kampanye sosial yang gencar untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang bahaya perilaku asusila, dapat menjadi langkah awal yang efektif.

Selain itu, perlu adanya regulasi yang lebih ketat terhadap konten-konten yang dapat diakses di media sosial serta dukungan ekonomi yang kuat untuk masyarakat agar tidak terjerumus dalam perilaku yang merugikan.

Kasus ‘wik wik’ adalah cerminan dari kompleksitas masalah sosial yang membutuhkan penanganan menyeluruh dan berkelanjutan. Dengan upaya bersama, diharapkan kasus-kasus seperti ini dapat ditekan dan masyarakat dapat hidup dalam lingkungan yang lebih sehat dan bermoral.

Editor-Vilzar Djituberita.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *