IMG_20240303_185723
WhatsApp Image 2024-02-01 at 14.25.18
PlayPause
ArtikelBerita UtamaPolitik

Kisah “Pisah Ranjang” Antara Kepala Daerah dan Wakilnya dalam Konteks Pilkada

728
×

Kisah “Pisah Ranjang” Antara Kepala Daerah dan Wakilnya dalam Konteks Pilkada

Sebarkan artikel ini
Caption foto: Vilzar seorang penulis, jurnalis dan pengamat politik Bangka Selatan.

Artikel-Djituberita.com, Sejak zaman kolonial, politik di Indonesia telah menjadi bagian integral dari kehidupan masyarakat. Namun, seiring dengan perkembangan zaman, politik di Tanah Air acap kali memunculkan cerita yang menarik perhatian publik, termasuk dalam konteks Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada).

Salah satu cerita yang seringkali mencuat adalah kisah pisah ranjang antara kepala daerah dan wakilnya.

Kisah pisah ranjang antara kepala daerah dan wakilnya dalam konteks Pilkada bukanlah hal yang baru. Sejak Pasca era reformasi, Indonesia telah menyaksikan beberapa kasus di mana hubungan antara kepala daerah dan wakilnya mengalami keretakan dalam politik hingga akhirnya berujung pada perpisahan yang tidak harmonis.

Salah satu contoh yang paling mencolok adalah kasus pisah ranjang antara Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dengan wakilnya Djarot Saiful Hidayat.

Kisah pisah ranjang antara Ahok dan Djarot dimulai ketika keduanya terpilih sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta pada Pilkada 2012. Awalnya, hubungan antara keduanya terlihat harmonis dan solid dalam menjalankan roda pemerintahan.

Namun, seiring berjalannya waktu, terjadi perbedaan pendapat antara keduanya terutama terkait kebijakan-kebijakan tidak populer yang diambil dalam menjalankan pemerintahan dari seorang kepala daerah yang berseberangan dengan keinginan wakilnya.

Alhasil, ketegangan antara Ahok dan Djarot semakin terasa panas menjelang Pilkada DKI Jakarta 2017. Ahok yang maju sebagai calon gubernur petahana, sedangkan Djarot tidak lagi menjadi calon wakil gubernur. Ketegangan ini mencapai puncaknya saat Djarot memberikan dukungan kepada Anies Baswedan sebagai calon gubernur melawan Ahok.

Pisah ranjang antara Ahok dan Djarot akhirnya menjadi kisah yang cukup mengguncang dunia politik Indonesia. Pasca Pilkada DKI Jakarta 2017, Ahok akhirnya tidak lagi menjabat sebagai gubernur dan digantikan oleh Anies Baswedan dan beberapa daerah lainnya, kasus pisah ranjang antara kepala daerah dan wakil kepala daerah.

Kisah ini menjadi pelajaran berharga bagi dunia politik Indonesia tentang pentingnya menjaga hubungan yang harmonis antara kepala daerah dan wakilnya demi kelancaran roda pemerintahan.

Kisah pisah ranjang antara kepala daerah dan wakilnya dalam konteks Pilkada juga mengingatkan kita bahwa politik adalah dinamika yang kompleks. Sebagai pemimpin, mereka harus mampu menjaga hubungan yang baik dan saling menghormati untuk mencapai tujuan bersama, yaitu mensejahterakan masyarakat dan memajukan daerahnya.

“Semoga kisah seperti ini menjadi pelajaran berharga bagi semua pihak yang terlibat dalam politik, agar dapat menjaga keharmonisan dalam menjalankan roda pemerintahan.

(Vilzar-red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *